Perkuliahan.com

Materi Kuliah, makalah pendidikan, beasiswa kuliah

Sinopsis Film Freedom Writers

Sinopsis / analisis Film Freedom Writers 
Under arsip:  Perkuliahan.com.
Post title : Sinopsis / analisis Film Freedom Writers 
 Post  Category   : sinopsi buku, Sinopsis  Filem : Sinopsis / analisis Film Freedom Writers , sinopsi ini seberanya hibahan dari sobar perkuliahan.com,  mb’ Erlin. semoga bermanfaat.
next post : Sinopsis Buku: Max Havelaar

 data post: perkuliahan.com edition of : 105

Sinopsis / analisis Film Freedom Writers 

Sebelumnya perkuliahan.com akan mengungkapkan rasa unek- unek dalam hati dari pengalaman setelah dan sebelum nonton film Freedom Writers,   filem ini saya tonton ketika masih kuliah di UNSIQ Wonosobo,  kebetulan saat itu saya masih semester 4 Fakultas Kependidikan di Unsiq. hal yang sangat  hebat mempengaruhi pola pikir saya tentang dunia pendidikan, saat sebelum saya menonton filem Freedom Writers tersebut ada satu pikiran dan unek-unek, bahwa saya kayaknya salah jurusan dengan saya kuliah di pendidikan, hal ini saya utarakan karena jujur saya sangat tidak tertarik pada dunia pendidikan, apalagi istilah ” megajar”, ”  Guru”…rasanya gimana gitu…ups, sebentar  ni malah ada halangan aq mau ke purwokerto. sekian dulu, ntar sambung lag……..

Freedom Writers merupakan film yang didasarkan atas kisah nyata kehidupan seorang guru di Long Beach, California, Erin Gruwell (diperankan oleh Hillary Swank). Erin berprofesi sebagai guru bahasa Inggris ketika isu rasisme di Amerika begitu hegemoni. Ia memasuki dunia pendidikan yang rasis setelah dua tahun keributan L.A menjadi pembicaraan hangat di masyarakat. Dengan penuh harapan, Erin mengajar bahasa Inggris di kelas 203, di mana terdapat beragam gank ras yang selalu mengelompok, seperti ras kamboja, kulit hitam, Hispanic, dan seorang kulit putih.

Pada awal kedatangan Erin, para murid sama sekali tidak tertarik dengan kehadirannya. Mereka sangat sentimen terhadap orang berkulit putih. Mereka menganggap bahwa Erin tidak mengerti apapun tentang kehidupan mereka yang keras, kehidupan yang selalu berada di bawah bayang-bayang perang dan kekerasan. Bagi mereka, kehidupan adalah bagaimana caranya mereka ”selamat” dari kekerasan, hingga penembakan yang mengatasnamakan “ras”.

Banyak tantangan yang harus dihadapi oleh Erin, baik dari pihak sekolah yang rasis, hingga pihak suami dan ayahnya. Diskriminasi yang dilakukan oleh pihak sekolah, seperti pemisahan kelas, serta perbedaan fasilitas yang kentara antara ras kulit putih dan ras di luar itu membuat Erin miris. Agar diterima oleh anak-anak didiknya, Erin mencari cara untuk melakukan pendekatan dan metode pengajaran yang tepat. Namun, sejak Erin disibukkan dengan pendekatan terhadap anak-anak didiknya dan bekerja paruh waktu, timbul masalah baru, ia diceraikan oleh suaminya. Hingga pada akhirnya, ayahnya yang semula tidak mendukung, berbalik mendukung pekerjaan Erin.

Erin paham dengan kondisi anak-anak didiknya yang selalu berkelompok dengan ras mereka masing-masing. Akhirnya, ia menemukan cara untuk “menjangkau” kehidupan mereka dengan memberikan mereka buku, dan meminta mereka mengisinya dengan jurnal harian. Bahkan, ketika sekolah mendiskriminasikan fasilitas buku, Erin memberikan buku baru tentang kehidupan gank yang lekat dengan keseharian mereka. Sejak membaca jurnal harian yang bercerita tentang kehidupan mereka yang keras, Erin semakin bersemangat untuk mengubah kehidupan anak-anak didiknya, serta menghapus batas tak terlihat yang secara kultur memisahkan mereka dengan cara-cara yang mengagumkan.

Dalam film ini juga kita bisa melihat bagaimana usaha Erin mendatangkan Mrs…..seorang wanita penolong Anne Frank, anak Yahudi yang hidup pada zaman Hitler dan holocaust-nya. Ia mendatangkan Mrs….untuk berbagi cerita kepada anak-anak didiknya tentang sebuah “bencana” yang terjadi karena rasisme, serta usaha-usaha Erin lainnya yang mendapat tantangan dari pihak-pihak sekolah.

Akhirnya, keteguhan Erin dalam mendidik mereka berbuah hasil. Anak-anak tersebut, yang semula  benci satu sama lain Karena perbedaan ras, akhirnya menjadi berteman dan mendobrak sekat-sekat ras di antara mereka. Bahkan, ketika ada kasus penembakan yang menimpa seorang kawan anak didiknya, ia mengajarkan tentang arti kejujuran.

B. Analisis Adegan dan Isu Dibaliknya

 Rasisme dan Gank

            Isu general yang ditampilkan dalam Freedoms Writers adalah isu ras. Kita bisa melihatnya di awal film ketika seorang kerabat Eva (murid Erin keturunan Hispanic dan kulit hitam) ditembak oleh seseorang dari ras lain, dan penangkapan ayahnya oleh polisi kulit putih. Kondisi Amerika di tahun 1990-an masih kental dengan nuansa rasisme, di mana masing-masing ras saling berlomba untuk mendapatkan pengakuan. Dengan kondisi keluarga yang kacau balau, masing-masing anak melakukan pelarian dengan bergabung bersama gank yang senasib dan tentu saja beranggotakan satu ras yang sama.

Bergabungnya mereka bersama gank adalah suatu kompensasi untuk mendapatkan sebuah “kenyamanan”. Dalam film tersebut, diperlihatkan bagaimana gank tersebut menyambut anggota baru dengan cara dipukuli beramai-ramai. Itu artinya, kehidupan ras selain kulit putih di Amerika, khususnya lapisan bawah, terbilang keras. Dengan dilakukannya “inisiasi” dalam gank, mereka “belajar” untuk menghadapi kehidupan yang keras.

Kehidupan anak-anak yang berlindung di bawah naungan gank bermasalah tentu saja tidak diperlihatkan di sekolah, namun kita bisa melihat bagaimana masing-masing ras hanya berkumpul dan mengobrol dengan sesamanya. Ini menunjukkan bahwa ada rasa sentimen dalam diri masing-masing kelompok. Sekalipun sistem pendidikan di sekolah sudah sampai pada tahap reformasi penyatuan, namun hal tersebut tidak berjalan efektif, bahkan cenderung mendiskriminasi.

Kita juga bisa melihat adegan ketika seorang murid Hispanic menggambar orang kulit hitam dengan bibir tebal di kelas. Konflik terjadi, perang mulut tak bisa dihindari. Sejak saat itulah Erin menyadari bahwa murid-muridnya memiliki rasa sentimen terhadap kelompok di luar rasnya, khususnya orang kulit putih. Selain itu, kita juga bisa melihat aksi gank salah seorang murid Erin, Eva, yang kekasihnya amat benci dengan orang kulit hitam, namun tidak sengaja menembak seorang lelaki kamboja. Namun, ironisnya, lelaki kulit hitamlah yang justru dituduh pelaku penembakan.

Sebagai seorang saksi, Eva bisa saja menyelematkan kekasihnya, namun ia telah mendapatkan pelajaran berharga tentang arti “kebenaran” dan “kejujuran” dari wanita penolong “Anne Frank”. Eva pada saat itu menghadapi sebuah benturan antara idealisme dan realita. Gank baginya adalah keluarga, dan takaran ideal di mata keluarganya adalah “menyelamatkan ras” mereka sendiri walau harus menafikan kebenaran. Namun, pada akhirnya, Eva bersaksi apa adanya, dan jika saja ayahnya yang dipenjara sejak ia kecil itu bukan seseorang yang disegani di kelompok rasnya, maka ia akan menjadi korban penembakan selanjutnya.

Dari situ kita juga bisa melihat bahwa sebuah kelompok ras memiliki seorang pemimpin yang disegani. Penokohan inilah yang menyebabkan Eva lolos dari jeratan maut. Pola pikir Eva mengalami pergeseran. Darah Hispanic memang mengalir deras dalam diri Eva, tapi mengatakan kebenaran yang mengandung tanggung jawab moral jauh lebih berharga dibandingkan bersaksi palsu demi kepentingan kelompok.

Diskriminasi dalam Dunia Pendidikan

            Ketika Erin kali pertama melihat situasi sekolah, yang dilihatnya adalah adanya perbedaan antara kelas unggulan (didominasi oleh kulit putih, dan hanya ada satu kulit hitam). Fasilitas kelasnya pun berbeda, mulai dari kursi, papan tulis, hingga buku-buku. Saya jadi teringat artikel “Savage in equality” dan “Stereotype” tentang ras di luar kulit putih. Freedom Writers menggambarkan apa yang ditulis dalam artikel-artikel tersebut.

Pemisahan kelas yang dilakukan oleh sekolah memang bukan tanpa alasan. Kebanyakan orang kulit hitam, Hispanic, Kamboja, serta ras di luar kulit putih tidak mendapatkan nilai akademis yang tinggi. Sayangnya, karena stereotipe itulah mereka tidak bisa mengasah kemampuan mereka dan tetap menjadi kaum yang termarjinalkan. Hal ini tentu saja bertentangan dengan Civil Right Act yang dikeluarkan pada 1964.

Dalam film tersebut ada seorang kulit putih yang secara akademis kurang, karena itu, ia bergabung bersama orang-orang dari ras lain. Sayangnya, posisi anak kulit putih itu, sungguh dilematis. Di satu sisi, ia harus bergabung karena ia tidak begitu pandai, namun di sisi lain, ia adalah orang yang berada di zona kenyamanan sebagai orang kulit putih yang tidak pernah dihantui perang dan kekerasan. Hal yang sama juga dirasakan oleh seorang anak kulit hitam yang berada di kelas orang kulit putih karena ia baik secara akademis. Sayangnya, kehadiran mereka yang minoritas membuat mereka terpojokkan, sampai-sampai anak kulit hitam yang cerdas meminta pindah ke kelas Erin.

Ada yang mengejutkan dari sekolah ini. Rupanya, kepala sekolah di mana Erin mengajar adalah orang kulit hitam. Satu hal yang saya catat, bahwasanya warga kulit hitam baru akan dipandang ketika ia adalah orang yang cerdas dan berkedudukan tinggi. Namun, fakta di lapangan, secerdas apa pun orang itu, rasa “merendahkan” masih tetap mengakar di hati orang kulit putih. Hal ini terlihat dari perkataan seorang murid kulit putih di kelas unggulan yang ditanya tentang pendapatnya mengenai orang kulit hitam. Itu yang menyebabkan seorang anak kulit hitam di kelas tersebut merasa terpojokkan dan meminta pindah kelas ke ruang 203. Jadi, secerdas apa pun orang kulit hitam, diskriminasi ras tidak bisa dielakkan, bahkan kepala sekolah yang notabene memiliki wewenang tertinggi tidak bisa berbuat apa-apa ketika Erin meminta bantuannya.

Diskriminasi ras yang dilakukan oleh pihak sekolah juga terlihat dari pemberian buku-buku teks bahan ajar. Kelas yang terdiri dari berbagai ras hanya mendapat buku-buku bekas dan usang. Sungguh amat wajar jika ketika Erin memberikan novel baru, mereka merasa “surprised”. Dalam film tersebut, ada seorang guru kulit putih yang semula menerima Erin dengan lapang, namun ketika Erin melakukan berbagai pendekatan kultural dengan anak-anak didiknya, termasuk meminta dana agar mendatangkan wanita penolong Anne Frank dan terus mengajar anak-anak didiknya sampai tingkat akhir, guru tersebut menjadi tersinggung dan merasa tidak dianggap. Itu semua tidak terlepas dari ego yang tinggi, serta pandangan guru tersebut mengenai anak-anak di luar kulit putih.

Pemberian Jurnal dan Cerita di Balik Itu

            Anak-anak didik Erin adalah anak-anak yang selalu berada di bawah bayang-bayang perang dan berasal dari keluarga yang kacau balau. Dengan diberikannya buku jurnal, mereka merasa bisa menumpahkan emosi mereka dan bercerita tentang latar belakang keluarganya yang penuh lika-liku. Dari bagian ini, kita bisa melihat betapa pentingya media curahan hati bagi mereka. Mereka adalah kaum minoritas yang merasa terpojokkan, mereka butuh sesuatu yang bisa membuat mereka lega. Erin melakukan pendekatan yang luar biasa dengan memberikan buku jurnal tersebut.

Dari cerita-cerita mereka, kita dapat menganalisa betapa kerasnya kehidupan mereka sejak kecil. Hal inilah yang menyebabkan kepribadian mereka menjadi kasar dan cenderung memberontak. Di antara mereka bahkan ada yang memiliki senjata tajam. Entah sudah berapa banyak kawan gank-nya yang menjadi korban penembakan dari gank ras lain. Selain itu, ada juga anak yang diusir oleh orang tuanya karena bergabung bersama gank sebagai pelarian, serta cerita-cerita mengharukan lainnya.

Dari cerita-cerita mereka, dapat disimpulkan bahwa rata-rata keluarga di luar kulit putih, terutama yang berasal dari kalangan bawah, adalah keluarga yang tidak harmonis. Bukan tanpa alasan mengapa keluarga mereka demikian. Kondisi rasis yang terjadi di Amerika menyebabkan mereka saling menjatuhkan satu sama lain untuk mengklaim bahwa ras mereka adalah ras yang sepatutnya dihormati. Segregasi kultural yang terjadi di Amerika kenyataannya telah menyebabkan non-white menjadi underclasses.

“Anne Frank” dan Holocaust

            Dalam film Freedom Writers, kita juga bisa melihat bagaimana isu tentang holocaust atau pembantaian besar-besaran Hitler terhadap kaum yahudi diangkat. Dikisahkan bahwa Erin memberikan buku tentang novel yang diadopsi dari buku diary Anne Frank kepada murid-muridnya, agar mereka bisa mengerti apa yang akan terjadi jika setiap ras mengklaim dirinyalah yang paling kuat. Mereka juga diajak mengunjungi museum, menonton film-film dokumenter, serta berbagi kisah bersama korban rasisme. Di museum itu pula mereka diperlihatkan foto-foto orang besar yang berasal dari ras mereka sendiri. Hal ini menunjukkan bahwa orang-orang non-white juga memiliki sejarah tersendiri dan pernah menjadi orang yang dihormati pada zamannya.

 Keluarga Erin: Peran Suami dan Ayah

            Ketika Erin disibukkan dengan aktivitasnya mengubah pola pikir anak didiknya, keutuhan rumah tangganya malah tidak bisa dipertahankan. Suami Erin yang lebih sering berada di rumah merasa dirinya yang menjadi “istri”. Sebetulnya, sang suami sebelumnya mendukung ia menjadi guru, tapi lama-kelamaan ia keberatan karena Erin tidak memiliki waktu banyak untuk melayaninya. Ternyata, pola pikir suami Erin masih seperti orang kebanyakan, cenderung rasis. Di bagian ini, kita bisa melihat kondisi yang paradoks. Di satu sisi, Erin ingin mengubah pandangan orang-orang di luar kulit putih tentang rasisme, namun di sisi lain, suaminya sendiri belum bisa berpikiran seperti itu. Bahkan, begitu mudahnya perceraian diajukan oleh sang suami. Dalam beberapa kasus, posisi laki-laki dalam rumah tangga cenderung dominan.

Pihak ayah justru sebaliknya. Ia semula tidak mendukung, namun melihat Erin bekerja mati-matian, bahkan hingga diceraikan, ia berbalik menjadi pendukung. Kita bisa melihat sikap ayah Erin yang memandang bahwa profesi “guru” bukan profesi yang istimewa dibandingkan profesi seputar bisnis. Namun, sejak Erin berhasil mendidik murid-muridnya menjadi terpelajar, saat ini, berdasarkan kisah nyata, Erin menjadi dosen di California University berkat dedikasinya yang tinggi sebagai seorang pendidik.

Komentar Pribadi dan Beberapa Pemikiran

            Rasisme di Amerika Serikat memang telah menjadi sesuatu yang inherent. Setelah tiga puluh tahunan Civil Right Act dikeluarkan, ketegangan rasisme cenderung meningkat dan mencapai titik yang tinggi di kota-kota seperti New York, Boston, dan Chicago. Freedom Writers adalah gambaran masyarakat Amerika setelah terjadi kerusuhan rasial di Los Angeles dan kota-kota lainnya pada 1992. Rasisme telah menciptakan kemiskinan dan menimbulkan masalah-masalah sosial, menjadikan orang-orang kulit hitam underclasses atau masyarakat kelas bawah.

Ras dan rasisme adalah sesuatu yang tidak terelakkan. Mengapa hal demikian terjadi? Ada dua teori yang menjelaskan hal ini. Pertama. Isu rasial adalah isu yang primordial, seperti halnya isu agama. Pertentangan antara ‘putih’ dan ‘hitam’, menurut Giddens, adalah simbol-simbol budaya yang berakar kuat dalam kebudayaan orang-orang kulit putih. ‘Hitam’, baik direpresentasikan lewat ‘warna’, maupun kondisi, dipandang sebagai simbol iblis yang berinkarnasi (Devils Incarnate) sejak sebelum orang-orang kulit mengadakan kontak sosial secara ekstensif dengan orang-orang kulit hitam. Teori kedua yang menjelaskan terjadinya rasisme di Amerika adalah teori racial formation. Omi dan Winant mengemukakan bahwa pemerintah federal sendirilah yang membentuk masyarakat AS menjadi masyarakat rasis. Buktinya, isu-isu rasial masih tercantum dalam dukumen-dokumen resmi pemerintah. (jurnal Studi Amerika Vol.X No.1 Januari-Juni 2005). Dalam Freedom Writers kita bisa melihat kebijakan pemerintah dalam dunia pendidikan yang tidak populis. Orang-orang non-white merasa didiskriminasi secara individual, institusional, dan struktural.

Rasisme di Amerika mengingatkan saya akan terpilihnya Barrack Obama November silam. Sungguh besar harapan masyarakat Amerika terhadap Obama untuk melakukan perubahan pola pikir masyarakat Amerika tentang rasisme. Namun, sayangnya, Southern Poverty Law Center melaporkan, kebencian terhadap etnis minoritas meningkat sejak pemilihan presiden. Bahkan, warga kulit putih mengatakan bahwa Obama akan membuat komunitas kulit hitam semakin subur dan menggeser posisi warga kulit putih. Mereka meramalkan, pada pertengahan abad ini, kulit putih akan menjadi minoritas di AS. Sikap sentimen ini sesungguhnya perlu diwaspadai, dan selaiknya mendapat penanganan dari pemerintah. Walaupun secara de jure masyarakat Amerika berusaha mewujudkan masyarakat yang multikultural, namun secara de facto Amerika masih diwarnai oleh rasisme.

Untuk menciptakan masyarakat yang saling menghargai satu sama lain, masyarakat Amerika perlu membangun kesadaran baru tentang rasisme. Erin dalam Freedom Writers berhasil menunjukan bahwa sesungguhnya perbedaan ras bukan halangan bagi seseorang untuk sukses. Perlu disadari bahwa seiring dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi, rasisme bukanlah sesuatu yang relevan karena yang dibutuhkan untuk membangun suatu bangsa adalah intelektual, bukan warna kulit atau latar belakang ras.

Menanggulangi rasisme memang tidak semudah membalikkan telapak tangan. Namun, kita bisa memulainya dengan mewujudkan perubahan-perubahan dalam dunia pendidikan. Misalnya, menciptakan sebuah kurikulum pendidikan berbasis multikulturalisme sehingga masyarakat Amerika bisa saling menghargai satu sama lain. Sebagai pihak yang memiliki otoritas, pemerintah Amerika seyogyanya menjadi agen perubah, baik melalui pendekatan kultural, maupun pendekatan struktural. Selain itu, pemerintah juga harus melakukan pembenahan dari dalam untuk membangkitkan kepercayaan masyarakat Amerika.

Berdasarkan kenyataan di atas, melalui upaya yang sungguh-sungguh, pemerintah dapat meredam konflik-konflik rasisme seperti yang digambarkan dalam film Freedom Writers, sekaligus mengembalikan kepercayaan masyarakat dunia terhadap Amerika yang sempat pudar karena kebijakan-kebijakannya yang tidak populis. Dengan demikian, konflik rasisme di Amerika akan berkurang secara perlahan, hingga akhirnya hilang sama sekali. Semoga (*)

terima kasih erlin buat donasinya, semoga bermanfaat untuk sesama. amiin

Sinopsis / analisis Film Freedom Writers 
Under arsip:  Perkuliahan.com.

Category: Seni dan Sastra

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*