Perkuliahan.com

Materi Kuliah, makalah pendidikan, beasiswa kuliah

Pengertian Proses Belajar Mengajar

Under arsip:  Perkuliahan.com.Post title : Pengertian Proses Belajar Mengajar,Post  Category   : Pendidikan Islam  data post: perkuliahan.com edition of : 203  next post : Makalah Pendidikan Akhlak  Anak Usia Dini dalam Islam


Pengertian dan definisi tentang Proses Belajar Mengajar (PBM)

1.    Pengertian Belajar Mengajar

a.    Pengertian Belajar

Banyak kita jumpai keaneka ragaman definisi belajar yang dikemukakan para ahli psikologi. Hal ini disebabkan karena point of viewmileu dan pendekatan antara satu dengan lainnya terdapat perbedaan, untuk mengetahui berbagai ragam definisi tentang belajar, maka akan penulis kutip pendapat beberapa ahli psikologi :

1)    S. Nasution mendefinisikan belajar sebagai perubahan-perubahan dalam sistem syaraf penambahan pengetahuan, dan perubahan kelakukan berkat pengalaman dan latihan.[1]

2)    Chaplin, mengemukakan definisi belajar menjadi dua rumusan, pertama, belajar belajar adalah perolehan perubahan tingkah laku yang relatif menetap sebagai akibat latihan dan pengalaman, kedua, belajar adalah proses memperoleh respon-respon sebagai akibat adanya latihan khusus.[2]

3)    Witting, menganggap belajar sebagai perubahan yang relatif menetap yang terjadi dalam segala macam / keseluruhan tingkah laku suatu organisme sebagai hasil pengalaman.[3]

4)    Biggs, merumuskan definisi belajar menjadi tiga macam, yaitu secara kuantatif, institusional dan kualitatif. Secara kuantitatif belajar merupakan aktivitas pengisian atau pengembangan kemampuan kognitif dengan fakta sebanyak-banyaknya secara institusional berarti proses validasi terhadap penguasaan siswa atas materi yang telah ia pelajari, secara kualitatif ialah proses memperoleh arti-arti dan pemahaman-pemahaman serta cara-cara menafsirkan dunia di sekeliling siswa.[4]

Jadi dari pengertian belajar di atas dapat disimpulkan sebagai berikut :

1)    Bahwa belajar menimbulkan suatu perubahan tingkah laku yang relatif menetap.

2)    Bahwa perubahan itu membedakan antara keadaan sebelum individu berada dalam situasi belajar dan sesudah melakukan aktivitas belajar.

3)    Bahwa perubahan itu dilakukan lewat kegiatan atau usaha atau praktek secara disengaja dan diperkuat.

 

b.    Pengertian Mengajar

Dalam hal ini ada tiga pandangan tentang mengajar yaitu :

1)    Mengajar adalah menyampaikan pengetahuan dari seseorang kepada kelompok.

2)    Mengajar adalah membimbing peserta didik belajar.

3)    Mengajar adalah mengatur lingkungan agar terjadi proses belajar mengajar (PBM) yang baik.[5]

Sedangkan dalam buku proses belajar mengajar (PBM) juga merumuskan bahwa mengajar adalah suatu usaha untuk mencapai tujuan berupa kemampuan tertentu atau mengajar adalah usaha terciptanya situasi belajar sehingga yang belajar memperoleh atau meningkatkan kemampuan.[6]

Dengan demikian mengajar merupakan suatu kompetensi / tugas guru untuk mengubah prilaku dalam rangka mencapai tujuan pendidikan atau pengajaran.

Belajar dan mengajar merupakan dua konsep yang tidak bisa dipisahkan satu sama lain. Belajar menunjuk kepada apa yang harus dilakukan seseorang sebagai yang menerima pelajaran (peserta didik) sedangkan menunjuk kegiatan apa yang harus dilakukan oleh seorang guru yang menjadi pengajar.

Sementara itu proses belajar mengajar (PBM) dapat diartikan hubungan antara pihak pengajar (guru) dan pihak yang di ajar (siswa), sehingga terjadi suasana di mana pihak siswa aktif belajar dan pihak guru aktif mengajar.[7] Dengan demikian proses belajar mengajar ini merupakan proses interaksi antara guru dengan murid atau peserta didik pada saat pengajaran.

Dalam proses interaksi, ada unsur memberi dan menerima baik dari pihak guru / peserta didik, agar terjadi interaksi belajar mengajar yang baik, ada beberapa faktor yang harus dipenuhi, sedangkan hal-hal yang dapat dikemukakan sebagai dasar-dasar terjadinya interaksi belajar mengajar yang baik ada beberapa faktor yang harus dipenuhi. Sedangkan hal-hal yang dapat dikemukakan sebagai dasar-dasar terjadinya interaksi belajar mengajar adalah :

1)    Interaksi bersifat edukatif.

2)    Dalam interaksi terjadi perubahan tingkah laku pada siswa sebagai hasil belajar mengajar.

3)    Peranan dan kedudukan guru yang tepat dari proses interaksi belajar mengajar.

4)    Interaksi sebagai proses belajar mengajar (PBM).

5)    Sarana proses mengajar yang tersedia yang membantu tercapainya interaksi belajar mengajar siswa secara efektif dan efisien.[8]

 

2.    Makna dan Tujuan Belajar

Berdasarkan beberapa pengertian yang telah termaktub dalam sub bab tentang pengertian belajar, dikatakan bahwa esensi belajar adalah perubahan dari hasil pengalaman (praktek) oleh karenanya, tergantung makna yang mendalam dari hasil belajar bagi manusia yaitu adanya perubahan prilaku menuju kwalitas perkembangan yang positif bagi kehidupan manusia, berarti bahwa adanya kemajuan dan perkembangan prilaku dari minimal menuju ke tingkat yang lebih baik, baik dari ranah kognitif, afektif maupun psikomotorik.

Proses pembelajaran yang dilaksanakan di lembaga pendidikan formal mempunyai tujuan-tujuan yang ingin dicapai, tentunya antara satu lembaga dengan lembaga lain mengalami perbedaan lain karena tujuan-tujuan belajar mengalami berbagai variasi.

Namun perlu diketahui bahwa secara eksplisit tujuan belajar adalah untuk mencapai tindakan instruksional (innstructional effects) yang berbentuk pengetahuan dan ketrampilan, sedang tujuan sampingan lainnya adalah untuk mencapai nurturant effects seperti kemampuan berfikir kritis dan kreatif, sikap terbuka dan demokratis, menerima pendapat orang lain.

a.    Untuk Mendapatkan Pengetahuan

Hal ini ditandai dengan pemilihan pengetahuan dan kemampuan berfikir membutuhkan adanya bahan pengetahuan dan kemampuan berfikir dapat memperluas pengetahuan.

b.    Penanaman Konsep dan Ketrampilan

Artinya bahwa penanaman konsep / merumuskan konsep memerlukan suatu ketrampilan baik ketrampilan jasmani yang dapat dilihat dialami sehingga menitik beratkan pada ketrampilan gerak atau penampilan anggota tubuh seseorang yang sedang belajar, atau ketrampilan ruhani yang menyangkut persoalan-persoalan kreatifitas untuk menyelesaikan dan merumuskan suatu masalah atau konsep.

c.    Pembentukan Konsep

Adalah guru harus bertindak bijaksana dalam menumbuhkan sikap mental, prilaku dan pribadi siswa. Ia harus cakap dalam mengarahkan motivasi dan berfikir bahwa pribadi guru harus dipakai sebagai uswah.[9]

Relevan dengan tujuan belajar tersebut, maka hasil yang ingin dicapai adalah :

a.    Hal ikhwal keislaman dan pengetahuan, konsep dan fakta (kognitif).

b.    Hal ikhwal personal, kepribadian / sikap (afektif).

c.    Hal ikhwal kelakuan, ketrampilan / penampilan (psikomotorik).

 

3.    Aktivitas Belajar

Aktivitas atau perbuatan belajar merupakan suatu proses yang disadari dan setidaknya si pembelajar dapat menjadi sadar bahwa dia telah belajar. Hasil dari aktivitas tersebut berupa perubahan pada aspek-aspek kepribadian yang terus menerus berfungsi, maksud pengalaman-pengalaman baru itu tidak bersifat statis. Bukhari menyatakan bahwa perubahan-perubahan tersebut yang merupakan hasil belajar antara seseorang yang telah belajar tidak sama dengan yang dialami orang lain.[10]

Dalam proses belajar dikenal adanya ragam aktivitas atau perbuatan belajar yang memiliki karakteristik yang berbeda antara satu jenis dengan lainnya. Keaneka ragaman jenis tersebut muncul dalam dunia pendidikan sejalan kebutuhan kehidupan manusia (siswa) yang juga bermacam-macam keanekaragaman aktivitas belajar tersebut adalah

a.    Belajar abstrak adalah belajar yang menggunakan cara-cara berfikir abstrak, tujuannya adalah untuk memperoleh pemahaman dan pemecahan masalah-masalah yang tidak nyata.

b.    Belajar ketrampilan adalah belajar guna memperoleh dan menguasai ketrampilan jasmaniah tertentu.

c.    Belajar sosial adalah belajar memahami masalah-masalah dan teknik-teknik untuk memecahkan masalah sosial, tujuannya adalah untuk menguasai pemahaman dan kecakapan dan memecahkan masalah-masalah sosial.

d.    Belajar pemecahan masalah adalah belajar menggunakan metode-metode ilmiah atau berfikir sistematis, logis, teratur dan teliti. Tujuannya adalah untuk memperoleh kemampuan dan kecakapan kognitif untuk memecahkan masalah secara rasional, lugas dan tuntas.

e.    Belajar rasional adalah belajar dengan menggunakan kemampuan berfikir secara logis dan rasional. Tujuannya adalah untuk memperoleh aneka ragam kecakapan menggunakan prinsip-prinsip dan konsep-konsep.

f.     Belajar kebiasaan adalah proses pembentukan kebiasaan-kebiasaan baru atau perbaikan kebiasaan-kebiasaan yang telah ada. Tujuannya adalah agar siswa memperoleh sikap-sikap dan kebiasaan-kebiasaan perbuatan baru yang lebih tepat dan positif dalam arti selaras dengan kebutuhan ruang dan waktu.

g.    Belajar apresiasi adalah belajar mempertimbangkan arti penting atau nilai suatu obyek. Tujuannya adalah agar siswa memperoleh dan mengembangkan kecakapan ranah rasa, dalam hal ini kemampuan menghargai secara tepat terhadap nilai obyek tertentu.

h.    Belajar pengetahuan adalah belajar dengan cara melakukan penyelidikan mendalam terhadap obyek pengetahuan tertentu. Tujuannya agar siswa memperoleh atau menambah informasi dan pemahaman terhadap pengetahuan tertentu yang biasanya lebih rumit dan memerlukan kiat khusus dalam mempelajarinya.[11]

 

4.    Prinsip-Prinsip Dalam Proses Belajar Mengajar

Made Pidarta mengutip pendapat Gagne, yang mengatakan bahwa prinsip belajar meliputi :

a.    Kontiguitas, memberikan situasi atau materi yang mirip dengan harapan pendidik tentang respon anak yang diharapkan, beberapa kali secara berturut-turut.

b.    Pengulangan, situasi dan respon anak diulang-ulang atau dipraktekkan agar belajar lebih sempurna dan lebih lama diingat.

c.    Penguatan, respon yang benar misalnya diberi hadiah untuk mempertahankan dan menguatkan respon itu.

d.    Motivasi positif dan percaya diri dalam belajar.

e.    Tersedia materi pelajaran yang lengkap untuk memancing aktivitas anak-anak.

f.     Ada upaya membangkitkan ketrampilan intelektual untuk belajar seperti apersepsi dalam mengajar.

g.    Ada strategi yang tepat untuk mengaktifkan anak-anak dalam belajar.

h.    Aspek-aspek jiwa anak harus dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor dalam pengajaran.[12]

Sedangkan prinsip-prinsip belajar yang dikemukakan oleh Alvin C. Eurich dari Ford Foundation adalah :

a.    Hal apapun yang dipelajari oleh siswa, maka ia harus mempelajarinya sendiri.

b.    Setiap belajar siswa menurut tempo (kecepatan)nya sendiri, dan untuk setiap kelompok umur, terdapat variasi dalam kecepatan belajar.

c.    Seorang siswa belajar lebih banyak bilamana setiap langkah segera diberikan penguatan.

d.    Penguasaan secara penuh dari setiap langkah memungkinkan belajar secara keseluruhan lebih berarti.

e.    Apabila siswa diberikan tanggung jawab untuk mempelajari sendiri maka ia lebih termotivasikan untuk belajar, ia akan belajar dan mengingat secara baik.[13]

Menurut Nasution, prinsip-prinsip belajar meliputi :

a.    Agar seseorang (siswa) benar-benar belajar, maka ia harus mempunyai suatu tujuan.

b.    Tujuan itu harus timbul dari atas berhubungan dengan kebutuhan hidupnya dan bukan karena dipaksakan oleh orang lain.

c.    Orang itu bersedia mengalami bermacam-macam kesukaran dan berusaha dengan tekun untuk mencapai tujuan yang berharga baginya.

d.    Belajar itu harus terbukti dari perubahan kelakuannya.

e.    Selain tujuan pokok yang hendak dicapai, diperolehnya pula hasil-hasil sambilan atau sampingan, misalnya ia tidak hanya bertambah terampil membuat soal-soal ilmu pengetahuan alam akan tetapi juga memperoleh minat yang lebih besar untuk bidang studi itu.

f.     Belajar lebih berhasil dengan jalan berbuat atau melakukan (learning by doing).

g.    Seseorang (siswa) belajar sebagai keseluruhan, tidak dengan otaknya atau secara intelektual saja tetapi juga secara sosial, emosional, etis dan sebagainya.

h.    Dalam hal belajar seseorang (siswa) memerlukan bantuan dan bimbingan dari orang lain.

i.     Untuk belajar diperlukan insight, apa yang dipelajari harus benar-benar dipahami.

j.     Di samping mengejar tujuan belajar yang sebenarnya, seseorang (siswa) sering mengejar tujuan-tujuan lain.

k.    Belajar lebih berhasil apabila usaha itu memberi sukses yang menyenangkan.

l.     Belajar hanya mungkin kalau ada kemauan dan hasrat untuk belajar.[14]

Jadi jelaslah belum dengan mengetahui prinsip-prinsip belajar, seseorang guru akan dapat melaksanakan fungsi / perannya semakin baik. Hal ini dikarenakan bahwa prinsip-prinsip belajar memberikan pedoman berharga bagi guru untuk dapat ditindak lanjuti dengan benar, sehingga pelaksanaan pembelajaran dapat diarahkan secara efektif dan efisien.

 

5.    Faktor Yang Mempengaruhi Belajar

Proses belajar merupakan hal yang komplek, siswalah yang sering menentukan terjadi atau tidak terjadinya belajar. Untuk melaksanakan tindakan atau aktivitas belajar, siswa akan menghadapi permasalahan-permasalahan baik secara intern maupun ekstern.[15]

Ausukel menyebutkan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi belajar dikategorikan ke dalam dua bagian, yaitu faktor yang terdapat dalam diri pelajar (siswa) dan faktor situasi, lebih lanjut ia membagi faktor-faktor dalam diri pelajar yang meliputi :

a.    Perubahan struktur kognitif adalah sifat-sifat yang subtantif suatu riil dan organisasi pengetahuan yang diperoleh sebelumnya dalam bidang subject matter yaitu yang relevan untuk mengasimilasikan tugas belajar lainnya dalam bidang yang sama.

b.    Kesiapan yang berkembang yaitu kesiapan khusus yang mencerminkan taraf perkembangan intelektual siswa dan kapasitas intelektualnya dan cara-cara berfungsinya intelektual yang memang khas untuk taraf ini, jadi siswa yang cenderung umurnya lebih tua akan menghadapi bermacam tugas dari pada siswa yang relatif lebih muda.

c.    Kemampuan intelektual yaitu tingkat yang nisbi dari bakat skolastik umum individu (tingkat intelegensi atau kecerdasan dan kedudukannya yang nisbi dalam hubungannya dengan kemampuan kognitif yang lebih berbeda atau luas biasa).

d.    Faktor motivasi dan sikap meliputi keinginan akan pengetahuan, keinginan akan prestasi dan peningkatan diri dan keterlibatan ego / minat dalam suatu jenis subject matter tertentu faktor ini mempengaruhi kesiapan, perhatian, tingkat usaha, ketekunan (mersis tensi) dan kosentarasi.

e.    Kepribadian yaitu perbedaan-perbedaan individu dalam tingkat dan jenis motivasi, penyesuaian diri, sifat-sifat khas kepribadian lainnya dan tingkat kegelisahan dan keresahan.

Sedangkan faktor-faktor situasi yang dikemukakan meliputi :

a.    Praktik meliputi frekuensi, distribusi, metode dan kondisi-kondisi umum.

b.    Susunan atau rencana bahan pengajaran yaitu meliputi jumlah, kesulitan tingkat ukuran, logika yang mendasari, urutan, pengaturan kecepatan dan penggunaan alat-alat peraga dan pengajaran.

c.    Faktor kelompok dan sosial tertentu, seperti suasana kelas kerjasama dan kompetisi, keadaan kultur yang tidak menguntungkan dan pemisahan rasial.

d.    Karakteristik guru seperti kemampuan guru, pengetahuan tentang subject materi kemampuan dan kesanggupan pedagogis, kepribadian dan tingkahlakunya.[16]

Muhibbin Syah mengemukakan secara global tentang faktor-faktor yang mempengaruhi belajar yaitu :

a.    Faktor internal (Faktor dalam diri siswa), yakni keadaan atau kondisi jasmani dan rohani siswa.

b.    Faktor eksternal (faktor dari luar siswa), yakni kondisi lingkugan di sekitar siswa.

c.    Faktor pendekatan belajar, yakni jenis upaya belajar yang meliputi strategi dan metode yang dipergunakan siswa untuk melakukan kegiatan pembelajaran materi-materi pelajaran.[17]

Selanjutnya ia membagi faktor internal menjadi faktor fisiologi dan psikologi. Faktor fisiologi ini dimaksudkan bahwa apabila kondisi organ tubuh yang lemah akan dapat menurunkan kualitas ranah kognitif sehingga materi yang dipelajarinya pun kurang / tidak berbekas. Untuk itu siswa dianjurkan mengkonsumsi makanan dan minuman yang bergizi serta memilih pola istirahat dan olah raga yang teratur. Kondisi organ khususnya lainnya seperti indera penglihat dan pendengar juga sangat mempengaruhi kemampuan siswa dalam menyerap informasi dan pengetahuan. Sedangkan faktor psikologi dibedakan menjadi :

a.    Intelegensi, yaitu kemampuan psiko fisik untuk mereaksi / penyesuaian diri dengan lingkungan dengan cara yang tepat tingkat kecerdasan tidak dapat diragukan lagi eksistensinya untuk meraih keberhasilan belajar siswa. Semakin tinggi tingkat intelegensi siswa, maka semakin besar peluangnya untuk meraih sukses, sebaliknya semakin rendah kemampuan intelegensi siswa, maka semakin kecil peluang untuk memperoleh sukses.

b.    Sikap adalah gejala internal yang berdimensi afektif berupa kemampuan untuk mereaksi / merespon dengan cara yang relatif tetap terhadap obyek orang, barang dan sebagainya baik secara positif maupun negatif. Sikap siswa yang positif merupakan pertanda awal yang baik bagi proses belajar siswa, sebaliknya sifat negatif siswa dapat menimbulkan kesulitan belajar siswa.

c.    Bakat adalah kemampuan potensial yang dimiliki (siswa) untuk mencapai keberhasilan pada masa yang akan datang. Bakat ini berpengaruh terhadap tinggi rendahnya prestasi belajar. Oleh karenanya, hal yang tidak bijaksana apabila orang tua memaksakan kehendaknya untuk menyekolahkan anaknya pada jurusan keahlian tanpa mengetahui bakat yang dimiliki anaknya.

d.    Minat adalah kecenderungan dan kegairahan yang tinggi / keinginan yang besar terhadap sesuatu. Minat berpengaruh terhadap pencapaian hasil belajar. Siswa yang berminat besar dalam belajar akan memusatkan perhatiannya terhadap materi-materi pelajaran sehingga ia lebih giat belajar dengan lebih intensif. Guru juga perlu membangkitkan minat siswa terhadap materi-materi yang bersentuhan dengan siswa.

e.    Motivasi adalah keadaan internal organisme yang mendorongnya untuk berbuat suatu atau pemasok daya untuk bertingkah laku secara terarah kekurangan atau ketiadaan motivasi baik intrinsik / ekstrinsik akan menyebabkan kurang bersemangatnya siswa dalam melakukan proses pembelajaran materi-materi pelajaran.

Sedangkan eksternal yang Muhibbin Syah maksud adalah meliputi :

a.    Lingkungan sosial, seperti guru, staf administrasi tema-tema sekelas orang tua, keluarga dan masyarakat serta teman-teman sepermainan dapat mempengaruhi semangat belajar siswa, guru misalnya apabila ia mampu mewujudkan sikap dan prilaku yang simpatik dan memperlihatkan suri tauladan yang baik dan rajin dalam belajar khususnya membaca buku dan berdiskusi, maka akan dapat menjadi daya dorong yang positif bagi kegiatan belajar siswa.

b.    Lingkungan non sosial, seperti gedung sekolahg dan tata letaknya tempat tinggal siswa dan letaknya, alat-alat belajar keadaan cuaca dan waktu belajar yang dipergunakan siswa.

Sedangkan pendekatan belajar, adalah strategi atau cara yang digunakan siswa untuk menunjang keefektifan dan keefisiensi dalam proses pembelajaran materi-materi tertentu, strategi dalam hal ini berarti seperangkat langkah operasional yang direkayasa sedemikian rupa untuk memecahkan masalah untuk mencapai tujuan belajar tertentu.

Menurut Dimyati dan Mudjiono, faktor-faktor yang mempengaruhi belajar dikategorikan menjadi faktor intern dan ekstern. Faktor intern meliputi sikap siswa terhadap belajar. Motivasi belajar kosentrasi belajar, mengolah bahan belajar, menyimpan perolehan hasil belajar, mengali hasil belajar yang tersimpan, kemampuan berprestasi atau untuk hasil belajar kebiasaan belajar, cita-cita siswa. Sedangkan faktor eksternalnya meliputi guru sebagai pembina siswa, prasarana dan sarana pembelajaran, kebijakan penilaian lingkungan sosial siswa di sekolah dan kurikulum sekolah.[18]

Jadi beberapa pendapat yang telah dikemukakan tersebut dapat disimpulkan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi belajar tidak hanya timbul dari dalam diri siswa saja (faktor intrinsik) dan juga dipengaruhi oleh faktor-faktor dari luar diri siswa (faktor eksternal) serta faktor pendekatan yang dilakukan oleh guru dan siswa sendiri.

untuk mengurutkan FOOTNOTE yang belum dicantumin bisa diurutkan dari postingan sebelumnya yaitu Makalah Peran Guru PAI

[1]  S. Nasution, Didaktik Asas-asas Mengajar, Bumi Aksara, Jakarta, 1995, hal. 35

[2]  Muhibbin Syah, Psikologi Belajar, Logos, Wacana Ilmu, Jakarta, 2001, Cet. 3, hal. 60

 [3]  Ibid., hal. 61

 [4]  Ibid., hal. 63

 [5]  A. Tabrani (at all), Pendekatan Dalam PBM, Remaja Karya, Bandung, 1989, hal. 7

 [6]  Depag RI., PBM I B, 1985, hal. 3

 [7]  Iskandar W. dan J. Mandalika, Kumpulan dan Pikiran-pikiran dalam Pendidikan, Rajawali, Jakarta, 1982, hal. 37

 [8]  Roestiyah, Masalah Pengajaran Sebagai Suatu Sistem, Rineka Cipta, Jakarta, 1994, hal. 37

[9]  Sardiman AM., Op. Cit., hal. 26-28

[10]  R. Soetarno, Psikologi Sosial, Kanisius, Yogyakarta, 1993, Cet. 2, hal. 25

 [11]  Muhibbin Syah, Psikologi Pendidik dengan Pendekatan Baru, Op. Cit., hal. 122-124

 [12]  Made Pidarta, Landasan Pendidikan, Stimulus Ilmu Pendidik Bercorak Indonesia, Reneka Cipta, Jakarta, 1997, hal. 197

 [13]  Ivor K. Davies, Pengelolaan Belajar, Terj. Sudarsono, Rajawali, Jakarta, 1991, hal. 32

 [14]  S. Nasution, Op. Cit., hal. 46-47

 [15]  Dimyati dan Mudjiono, Belajar dan Pembelajaran, Reneka Cipta, Jakarta, 1999, hal. 239

 [16]  Abd. Rachman Abror, Op. Cit., hal. 73-74

 [17]  Muhibbin Syah, Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru, Op. Cit., hal. 132-139

 [18]  Dimyati dan Mudjiono, Op. Cit., hal. 239-254

 

  • Agustini says:

    terima kasih atas penjelasannya.

    tapi sy ad sdkit pertanyaan.

    proses belajar mengajar dalam perguruan tinggi itu seperti gmn?
    proses belajar mengajar=pembelajaran kan?
    proses pembelajaran itu ap?contoh?

    proses perkuliahan itu ap?contoh?

    proses pembelajaran dan perkuliahan itu beda atau ap?

    August 7, 2013 at 11:26
    • adminperkuliahan says:

      Proses belajar di perguruan tinggi tentuya menysuaikan dan mengacu pada tri dharma perguruan tinggi, perguruan tinggi sbg menara akademik, namun PT juga sbg jembatan idealita to transform reality. proses belajarnya pun lebih menggunakan cara dan metode belajar andragogik dsb.
      proses belajar mengajar dan pembelajaran punya sisi kesamaan dan perbedaan, sama-sama transformasi nilai dan pengetahuan, bedanya pada subyek obyeknya.
      perkuliahan adl istilah yang dipakai untuk menyebut proses belajar mngajar di PT. walau dipakai juga untuk hal-hal lain, seperti kuliah umum, kuliah subuh dsb.
      Peruliahan dan pembelajaran sama.
      Mhon maaf bila kurang memuaskan ato ada kesalahan atas jawaban.

      September 5, 2013 at 09:06

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*