Perkuliahan.com

Materi Kuliah, makalah pendidikan, beasiswa kuliah

makalah Perubahan Sikap dalam Belajar

under arsip:  Perkulihan.com.

Judul postingan :  makalah Perubahan Sikap dalam Belajar

Bidang  postingan  :  MAKALAH PENDIDIKAN, belajar siswa

………………………………………………………………………………………………………………….

Perkulihan.com.

makalah Perubahan Sikap dalam Belajar

Sebagaimana diungkapkan di muka, komponen afektif dari sikap yang menjadi penekanan di sini ini menghasilkan perasaan senang atau tidak senang terhadap stimulus yang datang kepada seseorang. Jika stimulus itu dihayati sebagai suatu yang berharga, maka timbullah perasaan senang. Sebaliknya, jika stimulus tersebut dianggap sebagai sesuatu yang tidak berharga maka akan timbul perasaan tidak senang.

Obyek yang dinilai dan dihayati oleh seorang siswa di sekolah adalah keseluruhan pengalaman belajar yang dialaminya, termasuk masing-masing bidang studi bersama dengan tenaga pengajarnya. Perasaan-perasaan senang yang dimiliki siswa tersebut sangat berperan terhadap gairah dan semangat belajarnya. Penilaian secara spontan melalui perasaan inilah yang berperan sebagai komponen afektif dalam pembentukan sikap. Dengan demikian menjadi tugas gurulah untuk merubah sikap yang tidak senang dan mempertahankan atau  meningkatkan sikap siswa yang sudah senang.

Dari uraian di atas dapat dipahami bahwa sikap seseorang itu dapat berubah atau diubah. Salah satu teori yang membahas tentang perubahan sikap adalah teori stimulus-respon dan reinforcement (penguatan).[1] Teori ini menitik beratkan pada penyebab yang dapat merubah sikap seseorang yaitu tergantung kualitas rangsang yang berkomunikasi dengan organisme karakteristik dari komunikator (sumber) menentukan keberhasilan pengubahan sikap tersebut seperti kredibilitasnya, kepemimpinannya dan gaya komunikasinya.

Teori ini beranggapan bahwa proses dari perubahan sikap adalah serupa dengan proses belajar. Dalam mempelajari sikap ada tiga vaiabel penting yang menunjang proses belajar tersebut, yaitu perhatian, pengertian, dan penerimaan.  Ketiga variabel tersebut prosesnya tergantung pada proses yang terjadi pada individu. Hal ini dapat dilakukan sebagai berikut :

One.                                  Stimulus yang diberikan kepada organisme dapat diterima atau dapat ditolak, maka proses selanjutnya terhenti. Ini berarti bahwa stimulus tersebut tidak efektif dalam mempengaruhi organisme, maka tidak ada komunikasi perhatian (attention) dari organisme. Dalam hal ini stimulus adalah efektif dan ada korelasi

Two.                                 Langkah selanjutnya juka stimuus telah mendapat perhatian dari organisme inilah yang dapat melanjutkan ke proses selanjutnya, yaitu :

Three.   Organisme dapat menerima secara baik apa yang telah diolah sehingga dapat terjadi kesediaan untuk merubah sikap.[2]

Dalam proses perubahan ini terlihat bahwa sikap dapat berubah hanya jika stimulus yang memberikan benar-benar melalui stimulus yang sebelumnya. Dalam hal ini penguatan stimulus awal sehingga dapat terjadi perubahan. Dalam memberikan penguatan dan meyakinkan organisme, maka faktor komunikasi sangat penting, dan komunikasi yang efektif tergantung dari aspek-aspek sebagai berikut :

1)      Sumber komunikasi (source of comunication) atau sender yang memberikan informasi.

2)      Informasi sendiri disebut massage.

3)   Saluran yang menyampaikan “massage” ini disebut comunication channel.

4)   Subyek yang menerima massage ini disebut receiver (penerima).[3]

Berdasarkan teori-teori tersebut di atas dapatlah disimpulkan bahwa guru sebagai seorang komunikator yang berusaha mentranfer apa yang diajarkannya kepada siswanya harus memiliki kepribadian yang dapat “digugu dan ditiru”  agar komunikasinya efektif. Hal ini karena ketika seorang komunikator berkomunikasi yang berpengaruh bukan saja dikatakan, tetapi juga keadaan dia sendiri.

Sementara itu menurut Sarlito Wirawan Sarwono, sikap itu dapat di bentuk atau berubah melalui empat macam cara, yaitu :

One.                                  Adopsi

Kejadian yang terjadi berulang-ulang dan terus-menerus, lama kelamaan secara bertahap diserap ke dalam diri individu dan mempengaruhi terbentuknya sikap.

Two.                                 Diferensiasi

Dengan perkembangan intelegensi, bertambahnya pengalaman sejalan dengan bertambahnya usia, maka ada hal-hal yang tadinya dianggap sejenis, kini pandang tersendiri, lepas dari jenisnya. Terhadap sikap tersebut dapat terbentuk sikap tersendiri pula.

Three.                              Integrasi

Pembentukan sikap di sini terjadi secara bertahap, di mulai dengan berbagai pengalaman dan informasi yang berhubungan dengan suatu hal tertentu, sehingga akhirnya terbentuk sikap mengenai hal tersebut.

Four.                                 Trauma

Trauma adalah pengalaman yang tiba-tiba mengejutkan yang meninggalkan kesan mendalam pada jiwa orang yang bersangkutan. Jadi pengalaman-pengalaman yang traumatis juga mengakibatkan timbulnya sikap.[4]

Ada lain lagi faktor-faktor yang sangat mempengaruhi perkembangan dan pembentukan sikap anak-anak yang perlu diperhatikan di dalam pendidikan ialah “kematangan (maturation) keadaan fisik anak, pengaruh keluarga, lingkungan sosial, kehidupan sekolah, di bioskop, guru, kurikulum sekolah dan cara guru mengajar.[5]

Sehubungan dengan teori-teori di atas, maka sangatlah penting bagi seorang guru untuk memperhatikan hal-hal yang menyebabkan terbentuknya atau berubahnya suatu sikap. Dengan demikian diharapkan guru tersebut akan dapat membimbing dan mengarahkan siswanya kepada sikap yang positif baik terhadap dirinya maupun terhadap pelajaran yang diajarkanya.

 

1st.Pendidikan Agama Islam

Bahwa suatu kewajiban bagi setiap manusia adalah melaksanakan pendidikan agama Islam baik sebagai subyek maupun obyek. Sebab dengan pendidikan agama Islam inilah manusia dapat mengerti hal-hal yang diperintahkan dan yang dilarang, sehingga manusia itu menjadi taat kepada Tuhannya. Dengan ketaatannya itu dia akan berbuat kebaikan dan meninggalkan kejelekan di dunia, dalam rangka mengabdi kepada Tuhan supaya tercapai kebahagian di dunia maupun akhirat.

 


[1]Mar’at, Op. Cit, hal., 26.

[2]Ibid, hal. 27.

[3]Mar’at, Op. Cit, hal. 103.

[4]Sarlito Wirawan Sarwono, Op. Cit, hal. 95.

[5]Ngalim Purwanto, Op. Cit, hal. 142.

under arsip:  Perkulihan.com.

Judul postingan :  makalah Perubahan Sikap dalam Belajar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*