Perkuliahan.com

Materi Kuliah, makalah pendidikan, beasiswa kuliah

FUNGSI UMUM PENDIDIKAN SEKOLAH

under arsip:  Perkuliahan.com.
Judul Artikel /makalah : Materi Pendidikan 
Materi ini merupakan Materi  TOT Kepala Sekolah, Pendidikan dan pelatihan manajemen peran serta masyarakat dalam pengembangan pendidikan sekolah oleh : Direktorat tenaga kependidikan 
Direktorat jenderal peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan Departemen pendidikan nasional
Perkuliahan.com Mempublikasikan untuk sosialisasi materi dan sarana pembelajaran.
____________
sebelumnya materi tentang Pendidikan dalam Pengertian Idealisme perlu anda baca 
 

” UPAYA GURU DALAM MENDIDIK ANAK”

Pendidikan memegang peranan penting dalam era globalisasi dan pasar bebas. Karena visi pendidikan sekarang lebih ditekankan pada pembentukan sumber daya manusia yang berkualitas dan berakhlak mulia.Kemajuan ilmu pendidikan dan teknologi menuntut peningkatan akhlak agar  anak sebagai subyek dapat mengikuti kemajuan zaman  tersebut, oleh karena itu perlu dilakukan perbaikan, perubahan dalam segala aspek dan dalam pembelajaran akhlak.Anak usia dini adalah kelompok anak yang berada dalam proses pertumbuhan dan perkembangan yang unik. Pola pertumbuhan (koordinasi motorik), kecerdasan intelektual (IQ), kecerdasan spiritual (SQ) sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangan anak, sehingga anak perlu diarahkan. Anak adalah batu bata yang menjadi pondasi bangunan masa depan karena mereka akan mempresentasikan diri dimasa yang akan datang.

Menurut AL Ghozali, “Anak adalah amanat ditangan ibu bapaknya, hatinya masih suci ibarat permata yang mahal harganya, apabila dibiasakan pada suatu yang baik dan dididik, niscaya akan tumbuh besar dengan sifat – sifat yang baik, sebaliknya bila dibiasakan dengan tradisi – tradisi yang buruk, tidak dipedulikan niscaya ia akan hancur” [1].

Anak tak ubahnya selembar kertas putih. Apa yang pertama kali ditorehkan maka akan membentuk karakter dirinya. Bila pertama ditanamkan warna agama dan keluhuran budi pekerti, maka akan terbentuk anti bodi (zat kebal) awal pada anak akan pengaruh positif, seperti jujur, rajin ibadah, taat kepada orang tua, agama dan nusa bangsa. Bila pertama tidak ditanamkan warna agama dan budi pekerti, maka akan membentuk warna negatif. Apabila anak dibiarkan melakukan sesuatu yang kurang baik dan telah menjadi kebiasaannya, maka akan sukar meluruskan. Pepatah bijak mengatakan :

 

Artinya : “Barang siapa membiasakan sesuatu semenjak kecil, maka dia akan terbiasa dengannya dewasa” [2].

Dalam rangka mengoptimalkan perkembangan anak dan memenuhi karakteristik anak yang merupakan individu unik, yang mempunyai pengalaman dan pengetahuan yang berbeda, maka perlu dilakukan usaha dengan memberikan pendidikan akhlak dan memberikan rangsangan – rangsangan, dorongan – dorongan pada anak. Rosulullah bersabda :

Artinya : “Orang tua tidak memberikan anak suatu pemberian yang lebih daripada (memberi) pendidikan yang bagus[3](HR. Turmudzi dan Al Hakim)

Penyakit “Jumhunushshaba” (kegialaan masa kecil) adalah suatu perbuatan yang kecenderungan buruk, noda hitam kedurhakaan dan bibit kesesatan pada anak. Ini kerap terjangkit pada anak yang tidak ditanamkan pendidikan yang baik sejak dini. Oleh karena itu mendidik anak sejak dini mrupakan hal yang sangat perlu dan mendesak dilakukan, seluruh elemen masyarakat, khususnya orang tua hendaknya tidak mengabaikan hal itu. Apabila “belajar diwaktu kecil laksana menulis dibatu dan belajar diwaktu tua laksana melukis di atas air”, mengingat pentingnya faktor itu Allah SWT berfirman :

 

Artinya : “Hai orang – orang yang beriman peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka”. [4] (QS. At Tahrim : 6)

Mengenai makna kandungan surat At Tahrim ayat 6 ini, sahabat Ali bin Abi Tholib RA berkata : “Ajari dan didiklah anak – anakmu pendidikan yang baik dan benar”. Sedangkan Hasan al Basri berkata : “Suruhlah mereka taat kepada Allah dan didiklah mereka ajaran kebaikan”. Sahabat Abdullah bin Umar RA berkata : “Didikkah anak – anakmu pendidikan yang baik, karena hal itu tanggungjawabmu, sementara (dewasa) anak – anakmu bertanggungjawab untuk berbuat baik dan patuh kepadamu”.

Taman Pendidikan Al Qur’an adalah pendidikan untuk membaca dan menulis Al Qur’an dikalangan anak – anak. TPQ menyiapkan generasi Qur’ani, yakni komitmen dan menjadikan Al Qur’an sebagai pandangan kehidupan sehari – hari.

Mendidik anak untuk baca dan menulis Al Qur’an merupakan hal yang paling utama yang harus ditunaikan sesegera mungkin oleh orang tua. Rosulullah bersabda :

 

Artinya : “Hak anak yang harus ditunaikan oleh orang tuanya ada 3 : memilih nama yang baik ketika baru lahir, mengajarkan Al Qur’an ketika mulai bisa berfikir da menikahkannya ketika mulai dewasa”[5]. (HR. Turmudzi dan Ahmad)

Dari pengamatan di lapangan, pentingnya pendidikan anak usia dini, menuntut pendekatan yang akan digunakan dalam pembelajaran yang memusatkan pendidikan pada anak.

Anak merupakan dambaan setiap orang tua yang akan menjadi generasi penerus bangsa, namun salah satu permasalahan yang muncul dilingkungan kita adalah tidak ada setiap orang tua atau pendidik memahami dan mengetahui tata cara yang tepat dalam mendidik akhlak anak.

Dengan demikian tidak sedikit orang tua dan pendidik mengalami kekecewaan, karena anak sebagai tumpuan tidak sesuai dengan harapan dan cita – cita, maka dengan adanya lembaga pendidikan pra sekolah antara lain : Play Group, Taman Kanak – Kanak, Taman Pendidikan Al Qur’an dijadikan jalan alternatif untuk mendidik akhlak anak.

Berdasarkan penelitian pendahuluan, masih sering dijumpai anak kurang berbakti kepada orang tua, guru didik, orang yang lebih dewasa dan masih banyak lagi.


[1] Ahmad Syarifudin, Mendidik Anak (Jakarta, Gema Pustaka, 1991), Hal. 59

[2] Ibid, hal.59

[3] Ibid, hal. 67

[4] A. Soenarjo, Al Qur’an dan Terjemahnya, (Bandung,Gema Risalah Pres, 1989), hal.951

[5] Ahmad Syarifudin, Mendidik Anak, (Jakarta, Gema Pustaka) hal. 68

Kita bandingkan dengan fungsi pendidikan Sekolah secara Umum

” FUNGSI UMUM PENDIDIKAN DAN SEKOLAH “

Pendidikan dan Sekolah

Pendidikan pada dasarnya adalah upaya yang dilakukan secara sadar untuk mendewasakan peserta didik, yang ditandai oleh adanya kemandirian dari diri peserta didik. Kemandirian yang dimaksudkan disini adalah kemampuan mengambil keputusan untuk hidupnya sendiri tanpa harus selalu tergantung pada orang lain. Kemandirian peserta didik dapat dilihat dari beberapa indikator:

 

  1. Adanya sifat kestabilan dan kemantapan

Kestabilan ini mencakup kestabilan dalam tingkah laku, pandangan hidup dan kestabilan dalam nilai-nilai yang dianut. Kestabilan dalam perilaku berarti seseorang yang segala perbuatannya, tingkah lakunya senantgiasa berdasarkan atas suatu rencana yang telah dipikirkan dan dipertimbangkan secara matang. Artinya peserta didik yang memiliki kestabilan adalah mereka yang selalu berupaya memikirkan secara matang untung dan rugi, apa kaitannya dengan nilai-nilai yang di masyarakat sebelum dia berperilaku atau mengambil suatu keputusan yang berkaitan dengan kehidupan sosialnya di masyarakat.

Kestabilan disini bukanlah dalam pengertian kaku (tidak dapat diubah-ubah) tetapi kestabilan yang dinamis dalam arti perilaku dapat berubah meskipun sudah direncanakan, tetapi perubahan ini didasarkan pertimbangan-pertimbangan yang sangat rasional. Dengan kata lain terjadinya perubahan terhadap suatu keputusan yang telah diambil seseorang atas dasar pemikiran yang matang juga berarti suatu kematapan dalam keputusan.

Kestabilan dalam pandangan hidup berarti bahwa dengan kesadaran dan keyakinan seseorang telah menganut suatu pandangan hidup/keagamaan tertentu secara utuh dengan tidak mudah tergoyahkan oleh factor apapun.

Kestabilan dalam nilai-nilai yaitu segala perbuatan/perilaku dan sikapnya yang   didasarkan kepada nilai-dan motif kehidupan/kemasyarakatan serta nilai yang menjadi foundasi berbangsa dan bernegara.

 

  1. Adanya sikap tanggung jawab

Sikap tanggung jawab mencakup tiga hal pokok yaitu tanggung jawab individu, tanggung jawab sosial dan tanggung jawab susila.

Tangung jawab individu berarti seorang yang berani berbuat, berani bertanggung jawab tentang segala resiko dari perbuatannya. Menolak tanggung jawab dengan alasan yang benar dan dianggap benar oleh semua orang juga berarti bertanggung jawab.

Tanggung jawab sosial berarti bahwa semua perbuatan yang dilakukan seseorang harus sudah dipikirkan akibat-akibatnya atau untung ruginya bagi orang lain, masyarakat dan lingkungannya.

Tanggung jawab susila berarti bahwa perbuatan seseorang harus sesuai dengan norma-norma susila, moral dan etika. Oleh sebab itu segala perilakukan harus dapat dipertanggung jawabkan secara moral dan etika. Karena itu pendidikan pada dasarnya juga harus membentuk nilai moral dan ettika kepada peserta didik untuk dapat mempersiapkan ekemandirian dan kemampuan bertanggung jawab secara moral.

  1. Adanya sifat mandiri

Mandiri berarti bahwa segala perbuatan yang dilakukan seseorang adalah atas dasar pilihannya sendiri, ditentukan dan diputuskan atas kemauan sendiri dengan pertimbangan yang matang. Apa yang dipilih, ditentukan dan diperbuat memang diputuskan atas dorongan dari dalam diri sendiri bukan karena desakan atau paksaan orang lain. Keputusan yang diambil berdasarkan masukan/saran-saran dari sejumlah orang juga berarti keputusannya sendiri, sejauh saran dan masukan dari olrang lain tersebut hanya manjadi bahan untuk memikirkan dan mempertimbangkan keputusan yang terbaik menurut dirinya sendiri, tanpa menggantungkan harapan kepada orang lain.

Mandiri secara ekonomi berarti bahwa seseorang yang mengaku dirinya dewasa maka ia sudah memiliki kemampuan untuk menghidupi dirinya sendiri, membiayai kehidupannya atas dasar usahanya sendiri, bukan karena meminta atau disokong (support) oleh orang lain. Usaha sendiri bukan berartri tidak boleh bekerja pada orang lain.

Dengan demikian berarti pendidikan dapat pula dipandang sebagai suatu lembaga yang melakukan kegiatan dalam rangka mendewasakan manusia melakukan berbagai aktivitas mendidik dalam wujud pemberian pengalaman-pengalaman belajar, berlatih dan melakukan berbagai kegiatan kepada semua peserta didik (manusia yang belum dewasa). Pengalaman-pengalaman yang diperoleh melalui kegiatan-kegiatan pendidikan adalah merupakan gejala yang bersifat universal dari suatu masyarakat. Isi dan corak dari pengalaman-pengalaman pendidikan tersebut sangat bervariasi sesuai dengan situasi dan kondisi masyarakat yang memiliki latar belakang budaya, nilai, keyakinan, filosofi  yang berbeda. Sifat-sifat universal dari pengalaman-pengalaman pendidikan dapat memberikan kontribusi pengembangan masyarakat dan kebutuhan bagi semua masyarakat untuk mempertahankan nilai-nilai warisan budayanya, dan menanamkan terhadap generasi muda nilai-nilai luhur budaya, cita-cita, kebiasaan-kebiasaan, dan standar perilaku dari budaya masyarakatnya.

Pendidikan sebagai suatu wahana untuk mendewasakan manusia lainnya dilakukan dalam suatu proses. Proses dimana anak belajar mengenal cara hidup dan berperilaku, kebiasaan-kebiasaan serta nilai-nilai budaya masyarakat yang disebut sebagai proses enkulturasi. Pada waktu yang sama semua anggota masyarakat harus belajar bagaimana mereka menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan yang terjadi di dalam masyarakatnya. Suatu proses dimana generasi muda belajar terhadap nilai-nilai atau kebiasaan-kebiasaan baru tersebut disebut alkulturasi. sedangkan untuk mencermati proses  enkulturasi dan alkulturasi tersebut berjalan semestinya, yang sampai pada akhirnya masyarakat merasa memiliki kemantapan nilai-nilai tertentu yang diyakininya sebagai nilai yang dapat membawa kebaikan bagi kehidupannya. Semua orang di dalam masyarakat harus mengadaptasi pola-pola perilaku dan sistem nilai serta cara berfikir yang sudah mantap. Akan tetapi dalam kenyataannya sistem nilai, pola perilaku dan cara-cara berfikir tersebut juga mengalami perubahan, seiring dengan perubahan budaya baik sebagai akibat masuknya budaya lain maupun sebagai akibat kemajuan budaya masyarakat setempat akibat proses pendidikan itu sendiri. Kegagalan seseorang individu yang berada dalam suatu lingkungan untuk mengadaptasi nilai-nilai baru yang tumbuh dan berkembang di lingkungannya dapat mengakibatkan resiko konflik dan mungkin stagnasi, bahkan seseorang dapat terisolasi dari lingkungan masyarakat dimana dia berada apabila dia gagal dalam mengadaptasi diri. Oleh karena itu pendidikan berfungsi pula untuk mempersiapkan peserta didik kemampuan penyesuaian diri dengan lingkungannya. Sehingga sekolah secara kelembagaan tidak dapat dipisahkan dengan lingkungannya dalam pembentukan anak secara utuh.

Ini berarti kegagalan dalam beradaptasi merupakan ancaman bagi eksistensi seorang individu dalam lingkungan dimana dia berada, agar mereka tidak mengalami kegagalan tersebutlah sekolah berperan membantu memfasilitas anak. Tingkat dan intensitas terjadinya modifikasi-modifikasi tersebut sangat bervariasi antar sistem budaya masyarakat yang satu dengan sistem budaya masyarakat yang lain. Akan tetapi secara umum, tanpa memandang tingkat kemajuan masyarakat, apakah masyarakat tersebut berpendidikan atau tidak, masyarakat pra-industri atau masyarakat industri, masyarakat tradisional ataupun masyarakat yang telah maju, proses-proses pembudayaan melalui proses sosialisasi dan edukasi dari generasi muda, selalu terjadi dan pasti menghadapi masalah-masalah. Berbagai permasalahan dalam proses adaptasi tersebut menjadi kewajiban orang tua, sekolah dan masyarakat untuk memfasilitasinya.

Pembicaraan tentang kebudayaan dan sekolah sering membatasi penggunaan istilah edukasi dan sosialisasi. Edukasi sering dihubungkan dengan belajar dalam sekolah formal, sedang sosialisasi dianggap suatu konsep yang memiliki makna yang lebih luas, yaitu meliputi segala hal yang berhubungan dengan upaya belajar untuk menyesuaikan dan mengadopsi nilai-nilai baru. Meskipun sebenarnya edukasi dan sosialisasi keduanya bermuara pada tujuan akhir pendewasaan seseorang. Adakalanya seseorang dapat beradaptasi terhadap nilai baru sebagai akibat dari keikutsertaannya dalam pencarian informasi melalui sosialisasi. Dengan demikian sosialisasi pada dasarnya merupakan salah satu cara dalam proses edukasi.

Tumbuh dan berkembangnya budaya masyarakat dapat terbentuk melalui kedua proses tersebut, yaitu proses sosialisasi dan edukasi, walau proses-proses tersebut tidak dapat diabstraksikan dari cakupan budaya dan struktur sosial, agaknya aspek-aspek tersebut dapat dimengerti sebagai bagian dari aspek kebudayaan.

Proses pendidikan secara formal dilakukan melalui system persekolahan, pada umumnya dipandang sebagai proses terbuka. Proses pendidikan secara formal ini bersifat terbuka sehingga dapat diketahui dan terlihat oleh siapapun, dan diorganisasi secara baik, mulai dari pengaturan peserta didik sampai pada pengaturan kapan seseorang harus belajar dan apa yang harus dipelajari pada waktu tertentu sampai pada pengaturan system penilaian sebagai bukti terjadinya perubahan pada diri individu sebagai akibat proses pendidikan. Akan tetapi baik edukasi maupun sosialisasi juga dapat terjadi secara informal dan bersifat tertutup, dan bahkan sebagian tidak disadari oleh individu yang bersangkutan.

Dalam beberapa masyarakat, misalnya pada kelompok-kelompok masyarakat tribal, terutama di negara-negara sedang berkembang dari Dunia Ketiga, proses edukasi dan sosialisasi dari generasi muda berlangsung tidak selalu melalui prosedur dan jalur belajar formal yang ekstensif. Namun demikian proses “schooling” atau persekolahan sebenarnya selalu terjadi dimana-mana, dan masyarakat sukar menghindari diri dari proses belajar mengajar formal tersebut, baik di dalam masyarakat di desa-desa, masyarakat yang hidup di padang pasir, masyarakat di lereng-lereng gunung, semuanya sekarang pasti telah dijamah oleh proses “schooling” tersebut. Sifat universal dari sekolah-sekolah dan proses schooling tersebut dapat digolongkan menjadi enam golongan besar :

  1. Sekolah-sekolah yang memberikan dasar-dasar pengetahuan untuk menyadari dirinya sebagai warga masyarakat dan warga negara. Sekolah-sekolah ini meliputi pendidikan tingkat kanak-kanak, sekolah dasar, dan sekolah lanjutan.
  2. Sekolah-sekolah yang memberikan pengetahuan tingkat lanjut di perguruan tinggi, yang memberikan pendidikan dan latihan spesialis.
  3. Sekolah-sekolah yang berorientasi pada pendidikan keagamaan.
  4. Sekolah-sekolah yang menyiapkan generasi muda menjadi militer.
  5. Sekolah-sekolah kejuruan yang berorientasi pada kerja, dan
  6. Sekolah-sekolah dalam bentuknya yang lain misalnya sekolah yang dipersiapkan untuk menyebarluaskan pengetahuan tertentu, misalnya sekolah untuk kepentingan indoktrinasi, sekolah untuk  menyiapkan guru-guru agama, dan sekolah-sekolah untuk mempersiapkan tenaga-tenaga profesional lainnya (Chesler and Cave, 1981:2)

 

Proses dari persekolahan bukan merupakan sesuatu yang terjadi secara kebetulan. Sekolah-sekolah seperti itu sejak lama telah dipersiapkan oleh masyarakat, dan dimaksudkan untuk melestarikan warisan budaya masyarakat, serta berfungsi untuk melangsungkan proses memajukan masyarakat. Lebih jelasnya tujuan-tujuan yang ingin dicapai melalui proses pendidikan dimanapun proses pendidikan itu berlangsung (melalui persekolahan atau diluar persekolahan) adalah untuk menghasilkan orang-orang agar mereka mengenal dan menyadari dirinya serta bertanggungjawab untuk menyempurnakan/mengembangkan masyarakatnya atau dengan kata lain mendewasakan manusia yang ditandai oleh indikator: bertanggung jawab, mandiri, tidak tergantung atau selalu menggantungkan diri kepada orang lain, berani mengambil keputusan terbaik untuk dirinya dan masyarakatnya serta menanggung resiko dari keputusan yang diambilnya.

Munculnya sekolah-sekolah formal sebagai konsekuensi dari perkembangan masyarakat, dan kompleksnya tatanan sosial yang ada, serta untuk merespon kebutuhan bagi upaya melestarikan warisan budaya, kontrol sosial dan untuk memajukan masyarakat yang bersangkutan. Kemunculan sekolah ini pada awalnya didasarkan pada kenyataan bahwa pendidikan yang dilaksanakan di lingkungan keluarga oleh orang dewasa di sekitar keluarga, tidak mampu lagi berperan mempersiapkan anggota keluarganya secara intensif dalam memberikan pengalaman belajar untuk menghadapi berbagai kemajuan dan kompleksitas kehidupan dan tatanan sosial budaya yang berkembang secara cepat.

Bagi orang-orang/masyarakat yang menempatkan permikiran pada orientasi edukasi, untuk memajukan masyarakat, tidak menginginkan perubahan-perubahan masyarakat secara radikal, apalagi dengan jalan berontak atau kekerasan untuk melakukan perubahan-perubahan terhadap institusi dan struktur sosial yang ada. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa pada dasarnya kelembagaan pendidikan itu pada hakekatnya merupakan lembaga konservatif, yang berfungsi untuk mempertahankan dan mewariskan budaya sambil berusaha mengembangkan budaya bagi kesejahteraan masyarakatanya. Titik tolak atau sentral segala upaya dalam pengembangan budaya yang dilakukan melalui proses persekolahan ataiu proses pendidikan di sekolah pada dasarnya adalah memajukan kehidupan masyarakat, meningkatkan kualitas kehidupan warga masyarakat atau meningkatkan kesejahteraan masyarakat dalam pengertian yang utuh, yaitu sejahtera dalam arti lahir dan sejahtera dalam arti bathin. Dengan demikian orientasinya bukan semata pada aspek materialistis tetapi juga aspek psikologis dan spritualistis. Oleh sebab itulah maka sekolah dimanapun, dalam kondisi apapun sebagai sekolah tidak dapat dipisahkan dengan masyarakatnya. Mestinya dia tumbuh dan berkembang dari masyarakat, oleh masyarakat dan untuk masyarakat.

Pada sisi lain sekolah dihadapkan pada kenyataan perkembangan budaya masyarakat yang sangat cepat, perubahan-perubahan yang tejadi terhadap berbagai aspek-aspek budaya dan masyarakat yang begitu cepat menjadikan  sekolah mempunyai misi sebagai alat untuk melakukan perubahan-perubahan (agent of change), sesuai dengan tuntutan perkembangan masyarakat. Sekolah berfungsi sebagai alat untuk mengintrodusir nilai-nilai baru yang memberikan kontribusi terhadap peningkatan kualitas hidup dan kehidupan masyarakat tanpa meninggalkan nilai lama yang perlu dipertahankan agar dapat diadopsi oleh masyarakat, demi mengadaptasi perkembangan teknologi dan pengetahuan, yang pada akhirnya sebenarnya bertujuan agar kehidupan masyarakat lebih berkualitas.

Jadi tidak mungkin kita berfikir dan memfungsikan sekolah hanya sebagai alat untuk melestarikan kebiasaan-kebiasaan dan tata nilai yang berlaku di dalam masyarakat serta sebagai alat untuk mentransmisikan warisan-warisan budaya masyarakat semata-mata, karena masyarakat akan tertingal dari budaya yang terus menerus berkembang, lebih-lebih pada masa sekarang perkembangan budaya masyarakat jauh lebih cepat dari apa yang dapat dilakukan oleh sekolah. Bersamaan dengan proses pelestarian tersebut, sekolah harus dipandang sebagai agen pembaharuan serta kekuatan yang mampu menciptakan kondisi-kondisi untuk melakukan perubahan-perubahan kearah peningkatan kualitas hidup masyarakat. Dengan demikian dalam pembicaraan mengenai sekolah ini kita dihadapkan dua kepentingan atau tujuan pokok, yaitu: melakukan kegiatan-kegiatan pendidikan untuk mempersiapkan anak didik agar dapat mengantisipasi masa depan tanpa harus meninggalkan budaya dan nilai yang sudah menjadi karakteristik masyarakat. Jadi sekolah disatu pihak dapat dipandang sebagai lembaga konservasi nilai-nilai masa lampau dan kedua sebagai agent untuk melakukan perubahan.

Kepentingan tersebut di atas tidak perlu dianggap sebagai asumsi yang harus dipertentangkan, akan tetapi harus ditempatkan di dalam suatu kontinum, yang akan memberi kesempatan kepada pengambil kebijakan, untuk mengambil pilihan-pilihan yang diinginkan, atas pertimbangan-pertimbangan situasi, tempat dan kepentingan tertentu.

Dari uraian-uraian tersebut di atas, nampak bahwa pembicaraan tentang persekolahan tidak dapat dilepaskan dari pembicaraan tentang masyarakatnya, sebab sekolah diciptakan sebagai lembaga yang berperan dalam mengembangkan masyarakat kearah kemajuan, berkualitas dan sejahtera. Oleh sebab itu sangat tepat kalau tokoh pendidikan Indonesia Ki Hajar Dewantara menyatakan bahwa pendidikan itu berpusat pada tiga lembaga yaitu : keluarga, sekolah dan masyarakat. Ketiga lembaga tersebut merupakan satu kesatuan yang utuh dalam proses pembentukan masyarakat yang berkualitas

Key: manfaat pendidikan sekolah, tugas pendidikan di sekolahan, kegunaan pendidikan disekolah by :Perkuliahan.com.